Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Roti lapis selai kacang dan jeli

Roti lapis selai kacang dan jeli
Sebuah roti lapis selai kacang dan jelly menggunakan roti putih
Nama lainPeanut butter & jelly sandwich, PB&J
SajianMakan siang, kudapan
Tempat asalAmerika Serikat
VariasiSelai kacang dan selai rasa lain, pasta kacang, dengan mentega atau lelehan marshmallow
Energi makanan
(per porsi )
403 kkal, 18 g lemak, 58 g karbohidrat, 28 g protein[1] kkal
Sunting kotak info
Sunting kotak info • L • B
Info templat
Bantuan penggunaan templat ini

Roti lapis selai kacang dan jeli (bahasa Inggris: peanut butter and jelly sandwich atau disingkat juga PB&J) adalah roti lapis yang susunannya termasuk satu atau lebih lapisan selai kacang dan satu atau lebih lapisan jeli atau selai pada roti. Terkadang roti lapis dimakan terbuka atau dengan satu potong roti yang dilipat (secara efektif menjadi "roti lapis setengah").

Variasi pada roti lapis ini diketahui sudah banyak dibuat. Jeli dengan irisan madu beku atau buah juga dapat digunakan selain selai kacang. Sekarang dengan popularitas mentega badam, beberapa orang sedang berpindah ke roti lapis mentega badam dan jeli. Lelehan manisan kenyal juga dapat diganti dengan jeli atau hanya ditambahkan untuk rasa ekstra; roti lapis ini akan disebut fluffernutter.

Sebuah survei pada tahun 2002 menunjukkan bahwa rata-rata orang Amerika akan makan 1.500 roti lapis ini sebelum lulus SMA.[2]

Persiapan

Dalam metode persiapan dasar, lapisan selai kacang dioleskan di satu potong roti dan lapisan selai buah dioleskan di bagian lain sebelum kedua sisinya diapit. (Jeli adalah olesan berbahan dasar buah, dibuat dari olahan jus buah, sedangkan selai mengandung buah yang dihancurkan.[3])

Air yang terkandung dalam pengawet dapat membuat roti menjadi basah. Untuk mencegahnya, selai kacang bisa dioleskan terlebih dahulu pada kedua potong roti. Lemak dalam selai kacang akan menghalangi kelembapan dari pengawet memasuki irisan roti.

Sejarah

Selai kacang pada awalnya dipasangkan dengan beragam makanan, seperti bumbu cengkih, keju, seledri, selada air, dan biskuit panggang.[4] Dalam artikel Good Housekeeping yang diterbitkan pada bulan Mei 1896, sebuah resep "mendesak ibu rumah tangga untuk menggunakan penggiling daging untuk membuat selai kacang dan mengoleskan hasilnya pada roti". Bulan berikutnya, majalah kuliner Table Talk menerbitkan sebuah "resep roti lapis selai kacang".[5][6] Pada awal 1900-an, roti lapis ini mengalami pemindahan struktur kelas karena turunnya harga selai kacang.[7] Ini menjadi populer di kalangan anak-anak pada tahun 1920-an saat produsen mulai menambahkan gula pada selai kacang. Sejak Perang Dunia II, roti lapis selai kacang dan jelly ditemukan pada daftar jatah militer tentara Amerika Serikat.[8]

Nutrisi

Roti lapis selai kacang dan jelly dibuat dengan roti putih, dua sendok makan masing-masing selai kacang dan selai jelly stroberi, memberikan 27% asupan harian yang disarankan untuk kebutuhan lemak dan 22% kalori mereka.[1]

Sementara sekitar 50% kalori berasal dari lemak, kebanyakan berasal dari lemak tak jenuh tunggal dan lemak tak jenuh ganda, yang telah dikaitkan secara positif dengan kesehatan jantung.[9]

Lihat pula

Referensi

  1. ^ a b Jegtvig, about.com, undated, "How Nutritious is a PB&J?", archived from the original, 13 Januari 2006. Diakses 20 Desember 2017.
  2. ^ "PB&J is A-OK". Prepared Foods 171.10. Prepared Foods. October 2002. hlm. 32. Diakses tanggal 28 Agustus 2017. 
  3. ^ "What's the difference between jam, jelly and fruit preserves?". TODAY.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-20. 
  4. ^ Peanuts: The Illustrious History of the Goober Pea. University of Illinois Press. hlm. 35. 
  5. ^ Mark McWilliams. The Story Behind the Dish: Classic American Foods. ABC-CLIO. hlm. 166. 
  6. ^ Lau, Maya (7 Juni 2013). "Who Made That?". New York Times Magazine. 
  7. ^ "Food Timeline". Lynne Olver. 
  8. ^ Why Do Donuts Have Holes?. Citadel Press. hlm. 127. 
  9. ^ Corleone, Jill. "ARE PEANUT BUTTER & JELLY SANDWICHES HEALTHY?". Diakses tanggal 31 Maret 2012. 

Pranala luar

Baca informasi lainnya:
Kembali kehalaman sebelumnya