Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Pengembalian produk

Pengembalian produk, disebut juga dengan pengembalian barang atau retur barang (bahasa Belanda: retour, bahasa Inggris: product return) adalah suatu proses dimana pelanggan yang sebelumnya telah membeli barang dagangan mengembalikannya ke toko dan, sebagai gantinya, menerima uang kembali atau, dalam beberapa kasus, barang lain (sama atau berbeda, tetapi dengan nilai yang setara) atau kredit toko.[1] Banyak pengecer menerima pengembalian selama pelanggan memiliki tanda terima, tiket atau faktur sebagai bukti pembelian, dan selama persyaratan tertentu dipenuhi tergantung pada kebijakan pengecer; ini biasanya mencakup persyaratan bahwa barang dagangan dalam kondisi baik (dapat dijual kembali), bahwa penyebab kerusakan atau penurunan kualitas tidak disebabkan oleh pelanggan, bahwa tidak lebih dari jumlah waktu tertentu telah berlalu setelah pembelian dilakukan, atau bahwa pembelian dan identifikasi barang disediakan.

Meskipun pengecer biasanya tidak diharuskan untuk menerima pengembalian, undang-undang di banyak tempat mewajibkan pengecer untuk mencantumkan kebijakan pengembalian produk di tempat yang dapat dilihat oleh pelanggan sebelum membeli.[2]

Di beberapa negara, seperti Australia, hak-hak konsumen menyatakan bahwa dalam situasi tertentu konsumen memiliki hak untuk mengajukan refund (pengembalian dana).[3] Situasi ini terutama mengacu pada penjualan yang didasarkan pada pernyataan menyesatkan, produk cacat, atau kondisi penjualan yang tidak dikemukakan.

Ada beberapa alasan mengapa pelanggan ingin mengembalikan barang dagangan: perubahan pikiran, kekurangan pada produk, ketidakpuasan pribadi, pembelian yang salah, ukuran yang salah (dalam hal pakaian). Suatu produsen dapat meminta barang dagangannya dikembalikan ke toko, yang dikenal sebagai penarikan produk.

Lihat pula

Rujukan

  1. ^ Associated Press, "Retailers cracking down on return fraud: Avoid problems returning unwanted gifts during holiday season," MSNBC (Dec. 6, 2006).
  2. ^ ConsumerAffairs (24 Desember 2004). "After-Christmas Return Policies Get Stricter". Consumeraffairs.com. 
  3. ^ "Consumer guarantees - a guide for consumers" (PDF). Accc.gov.au. 17 Desember 2010. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2012-02-27. Diakses tanggal 2023-01-24. 
Kembali kehalaman sebelumnya