Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Tangan Irulegi

Tangan Irulegi adalah artefak arkeologi Zaman Besi akhir yang digali pada tahun 2021. Lempengan perunggu berbentuk tangan berusia 2.000 tahun itu ditemukan di Spanyol. Bahasa Vasconic, pendahulu bahasa Basque modern ditemukan di tangan perunggu tersebut. Penemuan ini di situs Zaman Besi dekat kastil Irulegi, yang terletak di kota Aranguren, daerah otonom Navarre, Spanyol utara.[1]

Konteks bentuk

Tangan Irulegi, artefak itu dirancang untuk digantung di pintu, mungkin sebagai jimat perlindungan. Tangan Irulegi berisi 40 simbol yang tersebar di empat baris.Kata pertama, 'sorioneku,' sangat mirip dengan kata 'zorioneko' dalam bahasa Basque masa kini (berarti 'keberuntungan').Adapun Kandungan lempengan tersebut mengandung 53,19 persen timah, 40,87 persen tembaga, dan 2,16 persen timah, barangkali berumur sekitar 2.000 tahun. Situs ini sendiri berasal dari abad ke-1 SM, masa sebelum kedatangan bangsa Romawi.[2]

Penemuan

Sebuah tangan perunggu seukuran aslinya yang diukir dengan lusinan simbol aneh dapat membantu para ilmuwan melacak perkembangan salah satu tangan paling misterius di dunia. Lebih dari 2.000 tahun setelah itu mungkin digantung di pintu sebuah rumah bata lumpur di Spanyol utara untuk membawa keberuntungan. Meskipun potongan itu – dikenal sebagai Tangan Irulegi – ditemukan oleh para arkeolog dari Aranzadi Science Society yang telah menggali di dekat kota Pamplona sejak 2017.[3]

Bahasa basque

Artefak tersebut memberikan informasi yang sangat menarik, karena saat ini diterima bahwa Basque tidak menggunakan tulisan untuk menulis bahasa mereka sendiri di zaman kuno, dan baru setelah kedatangan orang Romawi dan alfabet Latin bersama mereka, mereka mulai menulis. Ini adalah dokumen pertama yang tidak diragukan lagi ditulis dalam bahasa Basque dan juga ditulis dalam penandatangan yang juga Basque.[4]


Sistem grafis Basque ditemukan di tangan irulegi. Adapun metode rekonstruksi internal untuk membandingkan varian kata yang sama dalam dialek modern dan perubahan bahasa Latin. Hal ini dilakukan oleh seorang ahli bernama Mitxelena dan teorinya didukung oleh banyak orang sebelum ditemukan prasasti Aquitania ditemukan, teorinya tentang teorinya Proto-Basque. Pada masa selanjutnya Larry Trask , Alfonso Irigoien , Henri Gavel dan yang terbaru Joseba Lakarra , Joaquín Gorrotxategi dan Ricardo Gómez, dan ahli lainnya telah memberikan kontribusi lebih lanjut di bidang ini. Beberapa dari mereka, seperti Lakarra, memusatkan perhatian mereka pada lapisan bahasa yang lebih tua (Pra-Proto-Basque) yang mendahului invasi Celtic ke Iberia . Penelitian ini, menemukan bahwa di wilayah Basque di bagian utara Spanyol dan bagian barat daya Prancis, menggunakan bahasa yang menjadi sebuah misteri: bahasa itu tidak diketahui asal-usulnya. Penemuan artefak tangan irolegi, membuat bahasa yang digunakan menjadi jelas, Sekitar 700,000 atau 35 persen dari populasi bangsa Basque, masih menggunakan bahasa tersebut. Bahasa yang berbeda ini, menjadi kebanggaan bagi bangsa Basque.[5]


Sasaran tembak diktator Spanyol, Jenderal Francisco Franco, yang selama kekuasaannya dari tahun 1939 sampai 1975, memaksakan pemberlakuan bahasa Spanyol dan melarang bahasa lain, termasuk Euskara (juga disebut Basque).

Sekelompok orang tua mendirikan sebuah sekolah rahasia di Basque, atau ikastola, pada 1944. Sampai 1970, sekolah rahasia ini telah memiliki lebih dari 8,000 siswa,

Sampai saat ini, Euskara masih digunakan di kota-kota yang terisolasi dan pertanian-pertanian di Pegunungan Pyrenees dan sepanjang pantai Bay di Biscay, di mana bahasa ini merupakan satu-satunya bahasa yang dikenal oleh beberapa keluarga. Tetapi tidak terdengar di kota-kota, tempat mata-mata berkeliaran, melaporkan penutur bahasa Euskara kepada polisi.


Para ahli gua, baru-baru ini menemukan sebuah gua kuno di Errenteria, sebuah kota di provinsi Guipuzcoa, di Basque Country, Spanyol, di mana terdapat gambar-gambar peninggalan 14.000 tahun lalu. Gua-gua prasejarah lainnya di wilayah Basque (termasuk Santimamine di Biscay dan Ekain di Guipuzcoa) dihuni oleh orang-orang sekitar 9.000 tahun yang lalu. Bahasa ini merupakan satu-satunya bahasa di Eropa yang tidak memiliki hubungan dengan bahasa lainnya


Beberapa lukisan gua prasejarah ditemukan di Basque Country sudah berusia 14.000 tahun.

Di antara beberapa teori tentang asal-usul Euskara: Euskara dan Iberia merupakan bahasa yang sama, atau keduanya berevolusi dari bahasa yang sama.

Seperti halnya Euskara, Iberia (suatu bahasa yang sudah punah, dulunya digunakan di wilayah tenggara Semenanjung Iberia) sangat sedikit kaitannya dengan bahasa utama wilayah ini. Tonggak sejarah Euskara benar-benar terjadi baru-baru ini, mengingat bahasa itu telah digunakan selama ribuan tahun.

Buku pertama di Euskara tidak dicetak sampai tahun 1545 di Bordeaux, Prancis; sekolah pertama Basque dibuka pada 1914 di San Sebastian (hanya 30 tahun sebelum sekolah-sekolah Basque dipaksa tutup oleh Franco), Spanyol: dan bahasa-bahasa distandarisasi pada 1968, membuka jalan bagi para penulis untuk menulis dalam bahasa Euskara.

'iskatola', Sekolah Basque pertama, dibuka di kota pantai San Sebastian di tahun 1914.

Euskara telah dibentuk dari waktu ke waktu oleh hubungan Basque yang dekat dengan alam.

Agar bahasa Euskara tetap hidup, pemerintah Spanyol di wilayah Basque, di mana kebanyakan orang Basque tinggal, baru-baru ini meluncurkan salah satu dari banyak kampanye untuk mendorong penggunaan bahasa tersebut. Inisiatif-inisiatif ini termasuk sebuah situs digital di mana penutur bahasa Euskara dapat mempraktekkan bahasa itu.

Bahasa Euskara sekarang dinyanyikan, digunakan dan dicetak pada koran-koran di seluruh wilayah Basque.

Di Getaria, bahasa Euskara yang saya dengar adalah versi modern yang dipengaruhi oleh bahasa-bahasa lain.

Referensi

  1. ^ "Penemuan Arkeologi Tangan Perunggu Bertuliskan Bahasa Vasconic - Semua Halaman - National Geographic". nationalgeographic.grid.id. Diakses tanggal 2023-04-12. 
  2. ^ "Penemuan Arkeologi Tangan Perunggu Bertuliskan Bahasa Vasconic - Semua Halaman - National Geographic". nationalgeographic.grid.id. Diakses tanggal 2023-04-12. 
  3. ^ Jones, Sam (2022-11-15). "Hand of Irulegi: ancient bronze artefact could help trace origins of Basque language". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2023-04-12. 
  4. ^ Lazaro, Enrico de (2022-11-23). "2,000-Year-Old Inscribed Bronze Hand Rewrites History of Basque Language | Sci.News". Sci.News: Breaking Science News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-04-12. 
  5. ^ "Bahasa Euskara, asal usul bahasa tertua Eropa yang misterius". BBC News Indonesia. Diakses tanggal 2023-04-12. 
Kembali kehalaman sebelumnya