Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Sungai Asahan

Sungai Asahan
  • Aek Toba
  • Aek Asahan
  • Sei Asahan
Sebuah jembatan yang melintang di daerah hulu sungai Asahan sekitar Porsea, Toba (1929).
Lokasi
NegaraIndonesia
ProvinsiSumatera Utara
Ciri-ciri fisik
Hulu sungaiDanau Toba
 - elevasi950 m (3.120 ft)
Muara sungaiSelat Malaka
 - lokasiBagan Asahan
 - koordinat3°01′53″N 99°51′47″E / 3.03133°N 99.86306°E / 3.03133; 99.86306Koordinat: 3°01′53″N 99°51′47″E / 3.03133°N 99.86306°E / 3.03133; 99.86306
Panjang147 km (91 mi)
Daerah Aliran Sungai
Sistem sungaiDAS Asahan Toba[1]
Kode DASDAS120049[2][1]
Luas DAS7.372 km2 (2.846 sq mi)[2]
Pengelola DASBPDAS Asahan Barumun[2]
Wilayah sungaiWS Toba-Asahan[3]
Kode wilayah sungai01.13.A3[3]
Otoritas wilayah sungaiBWS Sumatera II[3]
Markah tanahDanau Toba; Pulau Samosir; Bendungan & PLTA Sigura-Gura; Air Terjun Sipisopiso
Badan airDanau Toba, Waduk Sigura-Gura
Air terjunAir Terjun Sipisopiso; Sikulikap; Tibrena; Efrata; Teroh-Teroh;
JembatanJembatan Sei Kepayang Tanjungbalai;
PelabuhanDermaga Bagan Asahan; Terminal Pelabuhan Teluk Nibung
Berkas KMLDAS Asahan Toba
Informasi lokal
Zona waktuWIB (UTC+7)
GeoNames1215553
Peta
Danau Toba sebagai sumber utama sungai Asahan (S), Bendungan beserta PLTA Sigura-Gura (R) dan muara sungai Asahan (M) di perairan Selat Malaka

Sungai Asahan adalah sebuah sungai sepanjang 147 kilometer di Provinsi Sumatera Utara, Indonesia.[4] Sungai ini mengalir dari mulut Danau Toba, melewati Porsea di Kabupaten Toba dan berakhir di Teluk Nibung, Selat Malaka, Kabupaten Asahan dekat Kota Tanjungbalai. Di bagian hilir sungai, kejadian banjir kerap kali terjadi karena meluapnya air sungai ini.[5] Sungai Asahan merupakan sungai terbaik ketiga di dunia untuk kegiatan Arung Jeram.[6]

Etimologi

Pada awalnya penulis menduga nama kabupaten Asahan diambil dari nama salah satu sungai yang mengalir di daerah ini, yaitu sungai Asahan. Namun ternyata setelah dipelajari, nama Asahan memiliki latar sejarah yang cukup panjang. Pengalaman serupa bisa jadi juga dialami oleh banyak orang yang menduga bahwa nama kabupaten Asahan berasal dari nama sungai Asahan seperti yang dialami oleh penulis. Inilah diantara latar belakang dasar ketertarikan penulis untuk mencoba melakukan penelusuran asal nama Asahan.

Jauh sebelum Indonesia merdeka, di daerah Kabupaten Asahan terdapat satu kesultanan yang bernama kesultanan Asahan. Kesultanan Asahan menurut sejarawan Tanjungbalai, Drs.H.Arifin, berdiri pada tahun 1620, dihitung sejak penabalan sultan pertama, yakni Sultan Abdul Jalil. Pendapat lain menyebutkan bahwa Sultan Asahan pertama ditabalkan bukan pada tahun 1620, tetapi pada tahun 1630. Terkait perbedaan pendapat tentang angka tahun penabalan sultan pertama Asahan ini barangkali akan dibahas dalam tulisan tersendiri nantinya. Namun yang jelas kesultanan Asahan sudah berdiri sejak awal abad ke 17. Dan sejak itu pula nama Asahan sudah ada.

Dalam buku Sumatera Utara Dalam Lintasan Sejarah yang diterbitkan tahun 1995 oleh Pemerintah Provinsi Daerah Tingkat I Sumatera Utara dijelaskan bahwa nama “Ashacan” sudah ada di dalam catatan Portugis tahun 1613 oleh De Eredia. Dengan demikian bisa disimpulkan bahwa nama Asahan tentunya sudah ada sebelum tahun 1613 dan itu sebelum penabalan sultan pertama Asahan.

Menurut Zasnis Sulungs (sejarawan Asahan) nama Asahan pertama kali ditabalkan oleh Sultan Aceh Alauddin Riayat Syah Al Qahhar bersama rombongan ketika menemukan jenis rumput yang daunnya dapat mengasah atau membersihkan benda-benda berkarat di Teluk Piai sekarang daerah bernama Dusun Persembahan Desa Sei Paham – Kepayang. Inilah asal mula, diberi nama negeri Asahan pada tanggal 31 Desember 1540 M setelah melakukan kajian dari berbagai literatur dan observasi lapangan.

Pendapat lain menyebutkan bahwa nama Asahan bukan berasal dari cerita penemuan rumput yang dapat digunakan untuk membersihkan benda-benda berkarat seperti yang diceritakan oleh Zasnis Sulungs. Menurut Alek Margolang (salah seorang keturunan raja Simargolang) nama Asahan berasal dari kebiasaan raja Simargolang mengasah Piso Gading/ Mata Halasan di Aek Toba. Jadi berawal dari “Asah – Halasan” sehingga kemudian dikenal dengan Asahan atau dalam catatan Portugis disebut Ashacan. Aek Toba sendiri merupakan sebutan untuk nama sungai Asahan dulunya oleh warga kerajaan Simargolang di daerah Pulau Raja. Pendapat ini sangat masuk akal, karena Aek itu artinya air, sehingga bisa diterjemahkan bahwa Aek Toba adalah air yang mengalir dari danau Toba atau dari daerah Toba.

Faktor penyebab Aek Toba kemudian lebih dikenal dengan nama sungai Asahan menurut hemat penulis itu dikarenakan di hilir sungai ini (Tanjungbalai) terdapat pusat kesultanan Asahan yang sejak berdirinya mulai ramai didatangi oleh para pedagang dan pendatang dari berbagai daerah. Sehingga bisa jadi kemudian orang-orang yang datang ke Asahan menyebut sungai tersebut dengan nama sungai Asahan karena di daerah tersebut terdapat kesultanan Asahan.

Nama Asahan dalam perjalanannya kemudian semakin dikenal tidak hanya di tingkat nasional tapi juga di tingkat internasional menurut penulis disebabkan oleh beberapa faktor, diantaranya: Pertama, keberadaan kesultanan Asahan sendiri yang berpusat di Tanjungbalai yang berkembang menjadi daerah pusat perdagangan sejak abad ke 17. Kedua, keberadaan sungai Asahan sebagai satu-satunya sungai yang mengalir dari Danau Toba. Ketiga, proses penelitian dan pengembangan proyek raksasa Asahan (PLTA Siguragura dan Inalum) dan masih banyak faktor lain yang turut mempengaruhi semakin populernya nama Asahan.

Dari uraian singkat di atas dapat disimpulkan bahwa nama Asahan bukan berasal dari nama sungai Asahan. Kedua, nama Asahan punya hubungan sejarah dengan kesultanan Asahan di Tanjungbalai dan kerajaan Simargolang di Pulau Raja. Ketiga, nama Asahan sudah ada sebelum kesultanan Asahan berdiri. Tentang dari mana asal kata Asahan masih perlu proses penelitian lebih lanjut.

Hidrologi DAS

Sungai Asahan merupakan aliran utama dalam sistem daerah aliran sungai (DAS) Asahan. Dengan luas DAS mencapai sekitar 7.372 km2 (2.846 sq mi)[2] yang meliputi Kabupaten Samosir, Kabupaten Toba, Kabupaten Asahan, dan Kota Tanjungbalai serta sebagian kecil kabupaten lainnya yang terletak disekitar tepian Danau Toba seperti Kabupaten Simalungun, Kabupaten Karo, Kabupaten Dairi dan Kabupaten Humbang Hasundutan.[1][3]

DAS Asahan berbatasan dengan DAS Singkil pada bagian hulunya di sebelah barat. Batas semu yang membentang pada punggung pegunungan tersebut menjadi pembagi antara aliran yang yang mengalirkan airnya menuju pesisir timur Sumatera yaitu DAS Asahan dan pesisir barat Sumatera yaitu DAS Singkil. Di sebelah utara DAS Asahan berbatasan dengan beberapa hulu DAS lainnya seperti DAS Wampu, DAS Ular, DAS Bolon serta DAS Merbau. Sedangkan di bagian tenggara berbatasan dengan DAS Kualuh. Kelima DAS tersebut sama-sama mengalirkan alirannya menuju pesisir timur Sumatera. Sebelah selatan DAS Asahan berbatasan dengan kelompok DAS pantai barat Sumatera seperti DAS Barumun-Bila, DAS Batang Toru serta DAS Sibundong.

Dalam pengelolaan daerah aliran sungai, DAS Asahan termasuk ke dalam wilayah kerja BPDAS Asahan-Barumun yang merupakan unit pelaksana teknis pada Ditjen PDASHL dibawah Kementerian LHK. Sedangkan dalam kaitannya dengan pengelolaan sumber daya air, DAS Asahan merupakan bagian dari satuan wilayah sungai (WS) Toba-Asahan[3] dibawah otoritas Balai Wilayah Sungai Sumatera II.[7]

Anak sungai

Beberapa anak sungai yang bermuara ke Sungai Asahan antara lain:[butuh rujukan]

  • Sungai Silau
  • Sungai Nantalu
  • Sungai Masihi
  • Sungai Tarum
  • Sungai Lauran
  • Sungai Baru

Geografi

Sungai ini mengalir di bagian timur laut pulau Sumatra yang beriklim hutan hujan tropis (kode: Af menurut klasifikasi iklim Köppen-Geiger).[8] Suhu rata-rata setahun sekitar 23 °C. Bulan terpanas adalah Maret, dengan suhu rata-rata 25 °C, and terdingin Mei, sekitar 23 °C.[9] Curah hujan rata-rata tahunan adalah 2950 mm. Bulan dengan curah hujan tertinggi adalah November, dengan rata-rata 381 mm, dan yang terendah Juni, rata-rata 117 mm.[10]

Pemanfaatan

Transportasi

Foto udara suasana kota di wilayah hilir Asahan, Tanjung Balai sekitar tahun 1930an.
Foto udara suasana kota di wilayah hilir Asahan, Tanjung Balai sekitar tahun 1930an.

Di hilir, sungai ini sangat lebar sehingga bisa dilalui oleh kapal. Oleh karena itu terdapat Pelabuhan Tanjung Balai, satu diantara pelabuhan yang memiliki jasa feri sebagai jembatan penghubung Indonesia-Malaysia. Dibangun sejak pertengahan tahun 1950 an, pada tahun 1970 an pelabuhan tersebut hanya dapat digunakan sebagai pelabuhan bagi kapal kapal dagang yang transit. Namun pada tahun 1980-an pelabuhan ini baru beroperasi dengan kapal feri. Setiap harinya aktivitas keberangkatan kapal feri di pelabuhan ini hanya satu kali keberangkatan dan satu kali kedatangan.[11]

Pembangkit listrik

Bendungan Sigura-gura

Besarnya debit air Sungai Asahan dimanfaatkan untuk pembangkit listrik tenaga air (PLTA) sehingga dibendung untuk menjadi Waduk Sigura-Gura. PLTA dari waduk ini dikelola oleh PT Indonesia Asahan Alumunium atau Inalum (Persero). Saat ini PLTA Siguragura ini memiliki 4 turbin dimana masing-masing mampu menghasilkan daya listrik mencapai 71,5 Megawatt (MW). Dengan demikian, PLTA ini memiliki kapasitas pembangkit sebesar 286 MW.[12]

Pariwisata

Air Terjun Sipisopiso
Air Terjun Sipisopiso

Di bidang pariwisata, Sungai Asahan dimanfaatkan oleh pemerintah Sumatera Utara sebagai lokasi kegiatan arung jeram, dan telah menyelenggarakan kejuaraan arung jeram internasional hampir setiap tahunnya.[13] Terdapat beberapa wisata air terjun di aliran sungainya, diantaranya yang terkenal adalah Air Terjun Sigura-Gura dan Air Terjun Ponot yang dianggap sebagai air terjun tertinggi di Indonesia dengan ketinggian lebih dari 200 meter.[14]

Perikanan

Penduduk di sepanjang Sungai Asahan memanfaatkan untuk sumberdaya perikanan baik secara tradisional dengan cara memancing atau menjala. Berdasarkan penelitian yang dilakukan diketahui bahwa terdapat 22 spesies ikan yang hidup di sungai Asahan. Termasuk dan ikan endemik yaitu Ikan Batak. Jenis ikan kerap ditemui terutama oleh nelayan ada 14 spesies diantaranya Ikan mujahir, ikan kepala timah, ikan seribu, ikan gurami, ikan sepat, ikan gabus, ikan nila, dan ikan mas.[15]

Lihat pula

Referensi

  1. ^ a b c "Peta Interaktif". WebGIS MenLHK. Diakses tanggal 2023-10-09. 
  2. ^ a b c d Hukum Online. "Keputusan Menteri Kehutanan No. SK.511/MENHUT-V/2011". 
  3. ^ a b c d e "PerMenPUPR No.04/PRT/M/2015 - Kriteria dan Penetapan Wilayah Sungai". PERATURAN.GO.ID. 
  4. ^ Sungai Asahan at Geonames.org (cc-by); Last updated 2013-06-04; Database dump downloaded 2015-11-27
  5. ^ Banjir Terjang Ribuan Rumah di Tanjung Balai dan Asahan
  6. ^ Terbaik 3 Dunia, Dinginnya Arung Jeram Sungai Asahan Menusuk Tulang
  7. ^ "Informasi Balai". Direktorat Jenderal Sumber Daya Air. Diakses tanggal 2023-10-24. 
  8. ^ Peel, M C; Finlayson, B L; McMahon, T A (2007). "Updated world map of the Köppen-Geiger climate classification". Hydrology and Earth System Sciences. 11. doi:10.5194/hess-11-1633-2007. 
  9. ^ "NASA Earth Observations Data Set Index". NASA. 30 January 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-05-10. Diakses tanggal 2019-01-03. 
  10. ^ "NASA Earth Observations: Rainfall (1 month - TRMM)". NASA/Tropical Rainfall Monitoring Mission. 30 January 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-04-19. Diakses tanggal 2019-01-03. 
  11. ^ "Pelabuhan Tanjung Balai, Jembatan Indonesia-Malaysia". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-20. Diakses tanggal 2018-04-08. 
  12. ^ Jadi Jantung Inalum, PLTA Siguragura Bakal Lebih Efisien
  13. ^ 10 Negara Ikut Festival Internasional Arung Jeram Asahan 2017
  14. ^ Inikah Air Terjun Tertinggi di Indonesia?
  15. ^ Ada 22 Spesies Ikan di Sungai Asahan

Pranala luar

Baca informasi lainnya yang berhubungan dengan : Sungai Asahan

Sungai Sungai Barito Sungai Comal Sungai Donau Sungai Juwana Moskva (sungai) Sungai Seruyan Sungai Yordan Sungai Mutiara Sungai Opak Sungai Pemali Sungai Indus Sungai Benanain Sungai Allier Daftar sungai Sungai Keruh Sungai Pua, Sungai Pua, Agam Sungai Warta Sungai Penuh, Sungai Penuh Sungai Irrawaddy Sungai Aesesa Daftar sungai di Indonesia Sungai Walanae Sungai Mentaya Sungai Saddang Sungai Torgay Sungai Niger Sungai Konoweha Sungai Oder, Polandia Sungai Kayan Sungai Zarqa Sungai Ning, Sungai Bungkal, Sungai Penuh Sungai Martapura Sungai Aveyron Sungai Negara Sungai Saraswati Weda Sungai Pag…

uyaman Sungai Yalu Sungai Undir Sungai Musi Sungai Efrat Sungai Tumen Sungai Jali Sungai Dondang Sungai Kelang Sungai Torassi Sungai Imjin Daftar sungai di Sumatra Sungai Kebuyutan Sungai Kampar Sungai Oyo Sungai Monnow Seruyan (anak sungai) Sungai Lusi Sungai Aude Vistula (sungai) Sungai Mamberamo Sungai Cikeas Sungai Panjang Sungai Ubangi Sungai Rur Sungai Salween Daftar sungai di Korea Selatan dan Korea Utara Sungai Ardèche Sungai Sandung, Sungai Pandan, Hulu Sungai Utara Sungai Pinang, Sungai Pandan, Hulu Sungai Utara Sungai Kuini, Sungai Pandan, Hulu Sungai Utara Sungai Aare Sungai Maro Sungai Belawan Sungai Mississippi Sungai Aube Sungai Cacaban Sungai Rasau, Sungai Pinyuh, Mempawah Sungai Bogowonto Ural (sungai) Sungai Main Sungai Inn Sungai Landak Sungai Moselle Sungai Kali, Sungai Raya, Hulu Sungai Selatan Sungai Haji, Sungai Tabukan, Hulu Sungai Utara Sungai Tabukan, Sungai Tabukan, Hulu Sungai Utara Sungai Selodang, Sungai Mandau, Siak Sungai Ibar Sungai Apit, Sungai Apit, Siak Sungai Chindwin Sungai Rangkui Desna (sungai) Sungai Aimau Sungai Kunene Sungai Wu Sungai Loire Sungai Serawak Sungai Duri, Sungai Raya, Bengkayang Sungai Telen Sungai Pandan Tengah, Sungai Panda

Kembali kehalaman sebelumnya