Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Kota Pontianak

Kota Pontianak
Transkripsi bahasa daerah
 • Jawiكوتا ڤونتيانق
 • Hanzi坤甸
 • HakkaKhuntîen
Monumen Khatulistiwa Pontianak
Patung Enggang Badak
Gereja Katedral St. Joseph
Masjid Raya Mujahidin
Rumah Melayu
Vihara Kwan Im
Lambang resmi Kota Pontianak
Julukan: 
Kota Pontianak di Kalimantan
Kota Pontianak
Kota Pontianak
Peta
Kota Pontianak di Indonesia
Kota Pontianak
Kota Pontianak
Kota Pontianak (Indonesia)
Koordinat: 0°01′14″S 109°20′29″E / 0.0206°S 109.3414°E / -0.0206; 109.3414
Negara Indonesia
ProvinsiKalimantan Barat
Tanggal berdiri23 Oktober 1771
Dasar hukumUU Darurat No. 3 Tahun 1953
UU No. 27 Tahun 1959
Jumlah satuan pemerintahan
Daftar
  • Kecamatan: 6
  • Kelurahan: 29
Pemerintahan
 • Wali KotaAni Sofian (Pj.)
 • Wakil Wali Kotalowong
 • Sekretaris DaerahAmirullah
Luas
 • Total118,32 km2 (45,68 sq mi)
Populasi
 (31 Desember 2023)[1][2]
 • Total679.818
 • Kepadatan5,700/km2 (15,000/sq mi)
Demografi
 • Agama
  • 75,40% Islam
  • 12,03% Buddha
  • 1,31% Konghucu
  • 0,07% Hindu
  • 0,13% Lainnya[3]
 • BahasaIndonesia, Melayu, Tionghoa, Dayak
 • IPMKenaikan 81,63 (2023)
 sangat tinggi [4]
Zona waktuUTC+07:00 (WIB)
Kode BPS
6171 Edit nilai pada Wikidata
Kode area telepon+62 561
Pelat kendaraanKB xxxx A*, H*, O*, Q*, S**, W*
Kode Kemendagri61.71 Edit nilai pada Wikidata
Kode SNI 7657:2023PNK
DAURp 735.650.370.000,- (2020)
Situs webwww.pontianakkota.go.id


Kota Pontianak (Jawi: كوتا ڤونتيانق, Hanzi: 坤甸, Hakka: Khuntîen) adalah ibu kota yang sekaligus menjadi pusat pemerintahan dan perekonomian dari provinsi Kalimantan Barat, Indonesia. Kota ini didirikan pertama kali sebagai pelabuhan perdagangan di Pulau Kalimantan, menempati area seluas 118,31 km² di delta Sungai Kapuas yang menjadi titik temu dengan anak sungai utamanya, Sungai Landak. Perlintasan dua sungai tersebut diabadikan menjadi lambang Kota Pontianak. Selain karena sungainya, Pontianak juga dikenal luas sebagai Kota Khatulistiwa karena letaknya yang berada di garis ekuator/khatulistiwa. Adapun pusat kota berada kurang dari 3 km selatan khatulistiwa.

Pontianak memiliki penduduk pada akhir 2023 sebanyak 679.818 jiwa, dan menjadi kota terpadat ke-26 di Indonesia dan kota terpadat kelima di Pulau Kalimantan (Borneo) setelah Samarinda, Balikpapan, Kuching, dan Banjarmasin.[2]

Toponimi Kota Pontianak

Nama Pontianak yang berasal dari bahasa Melayu yang dipercaya ada kaitannya dengan kisah Syarif Abdurrahman yang sering diganggu oleh hantu Kuntilanak ketika dia menyusuri Sungai Kapuas. Menurut ceritanya, Syarif Abdurrahman terpaksa melepaskan tembakan meriam untuk mengusir hantu itu sekaligus menandakan di mana peluru meriam itu jatuh, di sanalah wilayah kesultanannya didirikan. Peluru meriam itu jatuh di dekat persimpang Sungai Kapuas dan Sungai Landak, yang kini dikenal dengan nama Kampung Beting.[5]

Sejarah

Masa pendirian

Kota Pontianak didirikan oleh Syarif Abdurrahman Alkadrie pada hari Rabu, 23 Oktober 1771 (14 Rajab 1185 H) yang dimulai dengan membuka hutan di persimpangan Sungai Landak, Sungai Kapuas Kecil, dan Sungai Kapuas Besar untuk mendirikan balai dan rumah sebagai tempat tinggal. Pada 1778 (1192 H), Syarif Abdurrahman dikukuhkan menjadi Sultan Pontianak. Letak pusat pemerintahan ditandai dengan berdirinya Masjid Jami' (kini bernama Masjid Sultan Syarif Abdurrahman) dan Istana Kadariah yang sekarang terletak di Kelurahan Dalam Bugis, Kecamatan Pontianak Timur.[6]

Sejarah pendirian menurut V.J. Verth

Sejarah pendirian kota Pontianak yang dituliskan oleh seorang sejarawan Belanda, V.J. Verth dalam bukunya Borneos Wester Afdeling, yang isinya sedikit berbeda dari versi cerita yang beredar di kalangan masyarakat saat ini.

Menurutnya, Belanda mulai masuk ke Pontianak tahun 1194 Hijriah (1773 Masehi) dari Batavia. Verth menulis bahwa Syarif Abdurrahman, putra ulama Syarif Hussein bin Ahmed Alqadrie (atau dalam versi lain disebut sebagai Al Habib Husin), meninggalkan Kerajaan Mempawah dan mulai merantau. Di wilayah Banjarmasin, ia menikah dengan adik Sultan Banjar, Sunan Nata Alam dan dilantik sebagai pangeran. Ia berhasil dalam perniagaan dan mengumpulkan cukup modal untuk mempersenjatai kapal pencalang dan perahu lancangnya sebelum memulai perlawanan terhadap penjajahan Belanda.

Dengan bantuan Sultan Pasir, Syarif Abdurrahman kemudian berhasil membajak kapal Belanda di dekat Bangka, juga kapal Inggris dan Prancis di Pelabuhan Pasir. Abdurrahman menjadi seorang kaya dan kemudian mencoba mendirikan pemukiman di sebuah pulau di Sungai Kapuas. Ia menemukan percabangan Sungai Landak, kemudian mengembangkan daerah itu menjadi pusat perdagangan yang makmur. Wilayah inilah yang kini bernama Pontianak.

Kolonialisme Belanda dan Jepang

Pada 1778, kolonialis Belanda dari Batavia memasuki Pontianak dipimpin oleh Willem Ardinpola. Belanda saat itu menempati daerah di seberang istana kesultanan yang kini dikenal dengan daerah Tanah Seribu atau Verkendepaal.[6]

Pada tanggal 5 Juli 1779, Belanda membuat perjanjian dengan Sultan mengenai penduduk Tanah Seribu agar dapat dijadikan daerah kegiatan bangsa Belanda yang kemudian menjadi kedudukan pemerintahan Resident het Hoofd Westeraffieling van Borneo (Kepala Daerah Keresidenan Borneo Barat) dan Asistent Resident het Hoofd der Affleeling van Pontianak (Asisten Residen Kepala Daerah Kabupaten Pontianak). Area ini selanjutnya menjadi Controleur het Hoofd Onderafdeeling van Pontianak atau Hoofd Plaatselijk Bestuur van Pontianak.[6]

Assistent Resident het Hoofd der Afdeeling van Pontianak (semacam Bupati Pontianak) mendirikan Plaatselijk Fonds. Badan ini mengelola eigendom atau kekayaan Pemerintah dan mengurus dana pajak. Plaatselijk Fonds kemudian berganti nama menjadi Shintjo pada masa kependudukan Jepang di Pontianak.[6]

Masa Stadsgemeente

Berdasarkan besluit Pemerintah Kerajaan Pontianak tanggal 14 Agustus 1946 No. 24/1/1940 PK yang disahkan menetapkan status Pontianak sebagai stadsgemeente. R. Soepardan ditunjuk menjadi syahkota atau pemimpin kota saat itu. Jabatan Soepardan berakhir pada awal tahun 1948 dan kemudian digantikan oleh Ads. Hidayat.[6]

Kemudian, pusat PPD ini dipindahkan ke Pontianak yang awalnya berasal dari Sanggau pada 1 November 1945[7] dan menjadi suatu wadah kebangkitan Dayak pada 3 November 1945, sekitar 74 hari setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia.

Masa pemerintahan kota

Pembentukan stadsgerneente bersifat sementara, maka Besluit Pemerintah Kerajaan Pontianak diubah dan digantikan dengan Undang-undang Pemerintah Kerajaan Pontianak tanggal 16 September 1949 No. 40/1949/KP. Dalam undang-undang ini disebut Peraturan Pemerintah Pontianak dan membentuk Pemerintah kota Pontianak, sedangkan perwakilan rakyat disebut Dewan Perwakilan Penduduk Kota Pontianak. Wali kota pertama ditetapkan oleh Pemerintah Kerajaan Pontianak adalah Rohana Muthalib. Ia adalah seorang wanita pertama yang menjadi wali kota Pontianak.[6]

Masa kota praja

Sesuai dengan perkembangan tata pemerintahan, maka dengan Undang-undang Darurat Nomor 3 Tahun 1953, bentuk Pemerintahan Landschap Gemeente, ditingkatkan menjadi kota praja Pontianak. Pada masa ini urusan pemerintahan terdiri dari Urusan Pemerintahan Umum dan Urusan Pemerintahan Daerah yang ada.[6]

Masa kotamadya dan kota

Pemerintah Kota Praja Pontianak diubah dengan berdasarkan Undang-undang No. 1 Tahun 1957, Penetapan Presiden No.6 Tahun 1959 dan Penetapan Presiden No.5 Tahun 1960, Instruksi Menteri Dalam Negeri No.9 Tahun 1964 dan Undang-undang No. 18 Tahun 1965, maka berdasarkan Surat Keputusan DPRD-GR Kota Praja Pontianak No. 021/KPTS/DPRD-GR/65 tanggal 31 Desember 1965, nama Kota Praja Pontianak diganti menjadi Kotamadya Pontianak, kemudian dengan Undang-undang No. 5 Tahun 1974, nama Kotamadya Pontianak berubah menjadi Kotamadya Daerah Tingkat II Pontianak.[6]

Berdasarkan Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintah di Daerah mengubah sebutan untuk Pemerintah Tingkat II Pontianak menjadi sebutan Pemerintah Kota Pontianak, sebutan Kotamadya Pontianak diubah kemudian menjadi Kota Pontianak.[6]

Geografi

Kota Pontianak terletak pada Lintasan Garis Khatulistiwa dengan ketinggian berkisar antara 0,1 sampai 1,5 meter di atas permukaan laut. Kota dipisahkan oleh Sungai Kapuas Besar, Sungai Kapuas Kecil, dan Sungai Landak. Dengan demikian Kota Pontianak terbagi atas tiga belahan.

Zona waktu

Pada tahun 1963 berdasarkan Keppres No. 243 Tahun 1963, Kota Pontianak dimasukkan ke zona Waktu Indonesia Tengah (WITA). Namun, berdasarkan Keppres RI No. 41 Tahun 1987. Bersama-sama dengan Kalimantan Tengah pada tanggal 1 Januari 1988, Kalimantan Barat yang sebelumnya masuk zona Waktu Indonesia Tengah (WITA) beralih menjadi zona Waktu Indonesia Barat (WIB). Sehingga pada tahun 1988 Kota Pontianak merayakan tahun baru sebanyak dua kali yaitu pada pukul 00.00 WITA (23.00 WIB) dan 00.00 WIB.

Iklim dan topografi

Struktur tanah kota Pontianak berupa lapisan tanah gambut bekas endapan lumpur Sungai Kapuas. Lapisan tanah liat baru dicapai pada kedalaman 2,4 meter dari permukaan laut. Kota Pontianak termasuk beriklim tropis dengan suhu tinggi (28-32 °C dan siang hari 30 °C).

Rata–rata kelembaban nisbi dalam daerah Kota Pontianak maksimum 99,58% dan minimum 53% dengan rata–rata penyinaran matahari minimum 53% dan maksimum 73%.[8]

Besarnya curah hujan di Kota Pontianak berkisar antara 3.000–4.000 mm per tahun. Curah hujan terbesar (bulan basah) jatuh pada bulan Mei dan Oktober, sedangkan curah hujan terkecil (bulan kering) jatuh pada bulan Juli. Jumlah hari hujan rata-rata per bulan berkisar 15 hari.[8]

Data iklim Pontianak, Kalimantan Barat, Indonesia
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rekor tertinggi °C (°F) 37
(99)
38
(100)
37
(99)
39
(102)
37
(99)
38
(100)
34
(93)
37
(99)
37
(99)
40
(104)
38
(100)
37
(99)
40
(104)
Rata-rata tertinggi °C (°F) 30.8
(87.4)
31.8
(89.2)
32.4
(90.3)
32
(90)
32.3
(90.1)
31.9
(89.4)
31.9
(89.4)
32.2
(90)
33.2
(91.8)
31.9
(89.4)
31.1
(88)
30.8
(87.4)
31.86
(89.37)
Rata-rata harian °C (°F) 26.9
(80.4)
27.9
(82.2)
28.2
(82.8)
28.1
(82.6)
28
(82)
27.8
(82)
27.5
(81.5)
27.8
(82)
28.3
(82.9)
27.7
(81.9)
27.3
(81.1)
27.2
(81)
27.73
(81.87)
Rata-rata terendah °C (°F) 23.1
(73.6)
23.5
(74.3)
24
(75)
23.8
(74.8)
23.7
(74.7)
23.6
(74.5)
23.1
(73.6)
23.7
(74.7)
24.3
(75.7)
23.6
(74.5)
23.6
(74.5)
23.5
(74.3)
23.63
(74.52)
Rekor terendah °C (°F) 17
(63)
18
(64)
21
(70)
21
(70)
20
(68)
20
(68)
20
(68)
21
(70)
21
(70)
20
(68)
20
(68)
19
(66)
17
(63)
Presipitasi mm (inci) 276
(10.87)
181
(7.13)
202
(7.95)
239
(9.41)
261
(10.28)
212
(8.35)
201
(7.91)
174
(6.85)
220
(8.66)
314
(12.36)
358
(14.09)
339
(13.35)
2.977
(117,21)
Rata-rata hari hujan 19 13 14 16 18 15 14 13 15 20 22 21 200
% kelembapan 86 85 85 87 85 84 81 83 85 88 88 87 85.3
Rata-rata sinar matahari harian 7.6 8.7 8.4 8.0 8.3 8.7 9.1 9.2 8.4 7.3 6.7 7.4 8.15
Sumber #1: Weatherbase[9] & BMKG[10]
Sumber #2: Climate-Data.org [11]

Batas wilayah

Utara Siantan, Mempawah
Timur Sungai Ambawang, Kubu Raya
Selatan Sungai Raya, Kubu Raya dan Siantan, Mempawah
Barat Sungai Kakap, Kubu Raya

Pemerintahan

Wali Kota

No. Wali Kota Awal menjabat Akhir menjabat Wakil Wali Kota Ref.
* Ani Sofian
(Penjabat)
23 Desember 2023 Petahana Lowong [12]

Dewan Perwakilan

Gedung DPRD Kota Pontianak

Berikut ini adalah komposisi anggota DPRD Kota Pontianak dalam dua periode terakhir.

Partai politik Jumlah kursi dalam periode
2014–2019[13] 2019–2024[14]
PKB 5 Penurunan 3
Gerindra 4 Kenaikan 6
PDI-P 6 Steady 6
Golkar 5 Penurunan 3
NasDem 6 Steady 6
PKS 0 Kenaikan 5
PPP 4 Steady 4
PAN 5 Penurunan 3
Hanura 3 Steady 3
Demokrat 3 Steady 3
PBB 2 Penurunan 1
PKPI 2 Steady 2
Jumlah Anggota 45 Steady 45
Jumlah Partai 11 Kenaikan 12

Kecamatan

Pembagian administratif Kota Pontianak

Kota Pontianak terdiri dari 6 kecamatan dan 29 kelurahan. Pada tahun 2017, jumlah penduduknya mencapai 655.572 jiwa dengan luas wilayah 107,80 km² dan sebaran penduduk 6.081 jiwa/km².[15][16]

Daftar kecamatan dan kelurahan di Kota Pontianak, adalah sebagai berikut:

Kode
Kemendagri
Kecamatan Jumlah
Kelurahan
Daftar
Kelurahan
61.71.03 Pontianak Barat 4
61.71.05 Pontianak Kota 5
61.71.01 Pontianak Selatan 5
61.71.06 Pontianak Tenggara 4
61.71.02 Pontianak Timur 7
61.71.04 Pontianak Utara 4
TOTAL 29

Demografi

Berdasarkan sensus penduduk tahun 2019, penduduk Kota Pontianak berjumlah 665,017 jiwa, terdiri dari 277.971 (50,1%) laki-laki dan 276.793 (49,9%) perempuan.[17]

Suku bangsa

Penduduk kota Pontianak sangat heterogen, dengan didominasi Tionghoa 31,24%, kemudian Melayu 26,05%, Bugis 13,12%, Jawa 11,67%, Dayak 8,57%, Madura 6,35%. Suku lainnya termasuk Sunda, Banjar, Batak, Minangkabau, dan lain-lain.[18]

Agama

Sebagian besar penduduk beragama Islam (63,4%), sisanya memeluk agama Buddha (23,2%), Katolik (9,1%), Protestan (3,2%), Konghucu (1,3%), Hindu (0,1%), dan lainnya (0,1%).[3]

Ekonomi

Tanaman lidah buaya yang kini gencar diproduksi di Kota Pontianak
Matahari Mal, mal pertama di Kota Pontianak (foto pada 2007)

Sebagian besar perekonomian kota Pontianak bertumpu pada industri, pertanian, dan perdagangan. Hingga saat ini, pertumbuhan perekonomian di Kota Pontianak salah satunya dipenuhi oleh keberadaan kedai kopi yang telah mencapai 800 kedai kopi, baik kedai kopi tradisional maupun kedai kopi kekinian.[19]

Industri

Jumlah perusahaan industri besar dan sedang di Kota Pontianak yang telah terdata selama tahun 2005 adalah 34 perusahaan. Tenaga kerja yang diserap oleh perusahaan industri tersebut berjumlah 3.300 orang yang terdiri dari pekerja produksi 2.700 orang dan pekerja lainnya atau administrasi 600 orang. Perusahaan industri besar atau sedang yang terletak di Kecamatan Pontianak Utara menyerap tenaga kerja terbesar, yaitu 2.952 orang.

Nilai keluaran yang dihasilkan dari perusahaan industri besar atau sedang adalah sebesar 1,51 triliun rupiah, di mana perusahaan industri besar atau sedang yang berada di Kecamatan Pontianak Utara yang didominasi oleh perusahaan industri karet, sedangkan nilai keluaran yang terkecil berasal dari perusahaan yang terdapat di Kecamatan Pontianak Kota, senilai 2,85 miliar Rupiah.

Untuk Nilai Tambah Bruto (NTB) yang diperoleh dari seluruh perusahaan industri besar /sedang di Kota Pontianak selama tahun 2005 adalah sebesar 217,57 miliar Rupiah dan pajak tak langsung yang diperoleh adalah sebesar 462,78 juta Rupiah, sedangkan NTB atas Biaya Faktor yang diperoleh adalah sebesar 217,10 miliar Rupiah.

Jumlah unit usaha industri, tenaga kerja, besarnya nilai investasi dan nilai penjualan dari sentra industri kecil jenis Industri Hasil Pertanian dan Kehutanan (IHPK) terlihat bahwa sentra industri kecil jenis IHPK terbanyak adalah usaha industri makanan ringan yang terpusat di Kelurahan Sungai Bangkong dengan tenaga kerja yang diserap sebanyak 329 orang, nilai investasinya mencapai 249,50 juta rupiah dan nilai penjualannya sebesar 780,50 juta rupiah. Sedangkan industri anyaman keladi air pada tahun 2005 ini hanya memiliki 16 unit usaha dengan nilai investasi 17,5 juta Rupiah dan nilai penjualan 110 juta Rupiah yang terletak di Tanjung Hulu, Pontianak Timur.

Pertanian

Pada tahun 2006, jenis tanaman pangan yang hasilnya paling besar adalah ubi kayu, padi, ubi rambat. Penduduk juga bertani sayuran dan lidah buaya. Tanaman buah-buahan yang banyak ada di Kota Pontianak adalah nangka, pisang, serta nanas. Perternakan di kota Pontianak terdiri dari sapi (potong dan perah), kambing, babi, dan ayam (ras dan buras).

Perdagangan

Perdagangan merupakan salah satu usaha yang berkembang pesat di Kota Pontianak. Perdagangan modern mulai berkembang pada tahun 2001 dengan berdirinya Mal Matahari Pontianak di Pontianak Kota. Pusat perbelanjaan modern mulai dibangun di berbagai sudut kota, seperti Mal Pontianak, Ayani Mega Mall Pontianak (Pontianak Selatan) dan Gaia Bumi Raya City (Kabupaten Kubu Raya). Berbagai perusahaan retail nasional mulai mendirikan usahanya di Pontianak, seperti Alfamart dan Indomaret.

Kota Pontianak turut berkembang menjadi kota yang ramai dengan perdagangan kuliner, tekstil, dan produk-produk lokal lainnya.

Kesehatan

Rumah sakit

Berikut ini adalah daftar rumah sakit di Kota Pontianak, Kalimantan Barat yang sudah terdaftar di Kementerian Kesehatan Republik Indonesia:[20]

Kode Nama Rumah Sakit Jenis Kelas Nama Direktur Penyelenggara
6171033 RSU Santo Antonius Pontianak RSU B dr. Gede Sandjaya, Sp.OT(K). Yayasan Dharma Insan
6171011 RSUD dr. Soedarso Pontianak RSU B dr. Yustar Mulyadi, Sp.PD(K)GEH. Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat
6171138 RSUD Sultan Syarif Mohammad Alkadri RSU C drg. Yuliastuti Saripawan, M.Kes. Pemerintah Kota Pontianak
6171139 RS Universitas Tanjungpura RSU C dr. Muhammad Asroruddin, Sp.M. Universitas Tanjungpura
6171141 RS Mitra Medika Pontianak RSU C dr. Surivana, M.Sc., Sp.A. PT. Hexa Daya Medika
6171113 RSI Yarsi Pontianak RSU C dr. H. Pendi Tjahya Perdjaman, M.Kes. Yarsi Pontianak
6171124 RS Anugerah Bunda Khatulistiwa RSU C dr. H. Badarul Muchtar WD, Sp.OG. PT. Anugerah Bunda Khatulistiwa
6171067 RS Anton Soedjarwo Pontianak RSU C drg. Sugiyato Polri
6171078 RS Pro Medika Pontianak RSU D dr. Indah Widyasmara, M.M.R. PT. Pro Medika
6171140 RSU Kharitas Bhakti RSU D drg. Krisna Karhianto Yayasan Usaha Sosial Kharitas Bhakti
6171044 RSJD Sei Bangkong Pontianak RS Jiwa B dr. Batara Hendra Putra Sianipar Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat
6171085 RSB Jeumpa Pontianak RS Bersalin C dr. Mohamad Taufik, Sp.OG. PT. Khanza Medika Sejahtera
6171136 RSB Nabasa Pontianak RSK Tuberkulosis dan Bersalin C Dr. dr. Dorman Pinda Hutajulu, Sp.OG.,K.Fe. PT. Leoni Nauli
*Kode dari Kementerian Kesehatan RI.

Pendidikan

Sekolah dasar

Sekolah menengah pertama

Sekolah menengah pertama yang terawal baru didirikan pada tahun 1951 yang kelak dikenal dengan sebutan SMP Negeri 1 Pontianak. Penambahan dilakukan selanjutnya pada tahun 1960 dengan pendirian SMP Negeri 2 Pontianak. Di dalam sekolah-sekolah itu, ditambahkan pula kurikulum pelajaran ilmu administrasi dan kesejahteraan keluarga.[21]

Sekolah menengah atas

Perguruan tinggi

Pariwisata

Waterfront Kota Pontianak
Aksi Naga dan Barongsai saat Cap Go Meh di Kota Pontianak yang merupakan salah satu perayaan Masyarakat Tionghoa

Pariwisata Kota Pontianak didukung oleh keanekaragaman budaya penduduk Pontianak, yaitu Tionghoa, Dayak, dan Melayu. Masyarakat Tionghoa memiliki kegiatan pesta tahun baru Imlek, Cap Go Meh, dan perayaan Sembahyang Kubur (Cheng Beng atau Kuo Ciet) yang memiliki nilai atraktif turis. Suku Dayak memiliki pesta syukur atas kelimpahan panen yang disebut Gawai. Kota Pontianak juga dilintasi oleh garis khatulistiwa yang ditandai dengan Tugu Khatulistiwa di Pontianak Utara. Selain itu kota Pontianak juga memiliki visi menjadikan Pontianak sebagai kota dengan pariwisata sungai.

Kuliner

Pontianak juga dikenal sebagai tempat wisata kuliner. Kuliner di Pontianak didominasi Hidangan Tionghoa. Keanekaragaman makanan menjadikan Pontianak sebagai surga kuliner. Makanan yang terkenal antara lain:

Wisata

  • Tugu Digulis
  • Tugu Khatulistiwa
  • Museum Kalimantan Barat
  • Rumah Radakng
  • Taman Alun Kapuas
  • Taman Catur Ayani
  • Waterfront
  • Aloe Vera Center

Transportasi

Transportasi darat

Bus

Sistem transportasi darat Kota Pontianak dilayani oleh minibus angkutan kota yang biasa disebut oplet, taksi, dan beberapa rute dilayani oleh bus kota. Sebagian besar rute dalam kota dilayani oleh oplet yang menghubungkan beberapa terminal. Untuk keberangkatan jalan darat ke luar kota dilayani di Terminal Batulayang.

Melalui jalan darat pula dilayani bus antar negara, yakni ke Kuching dan ke BSB yang keberangkatannya dilayani di Terminal Sei Ambawang, Kubu Raya. Bus ini disediakan oleh berbagai penyedia layanan, termasuk DAMRI. Transportasi darat ke Malaysia dan Brunei menjadi mungkin melalui Jalan Lintas Kalimantan. Layanan imigrasi Indonesia-Malaysia dilaksanakan di Entikong, Kabupaten Sanggau.

Taksi

Layanan Taksi Pontianak dapat menjadi pilihan bagi wisatawan lokal maupun asing untuk dalam maupun luar Kota seperti Entikong, Singkawang, dan beberapa rute lainnya.

Jalan tol

Selama ini, waktu yang ditempuh dari Pontianak menuju Singkawang berkisar antara 3–4 jam. Apabila ada Jalan Tol dapat menghemat waktu hingga satu setengah jam lewat jungkat atau pelabuhan kijing

Transportasi udara

Transportasi udara dari Kota Pontianak menggunakan Bandar Udara Supadio yang terletak di Kecamatan Sungai Raya, Kabupaten Kubu Raya. Bandara ini menghubungkan Pontianak dengan beberapa kota di Indonesia, seperti Jakarta, Batam, Medan, Ranai, Bandung, Surabaya, Semarang, Yogyakarta, Palangka Raya dan Balikpapan. Selain itu bandara ini juga mempunyai penerbangan internasional langsung ke Kuching, dan Kuala Lumpur. Dari Pontianak juga dapat dilayani penerbangan perintis ke kota kabupaten di Kalimantan Barat seperti Ketapang, Sintang dan Putussibau.

Transportasi air

Pelabuhan Bardan melayani kapal barang maupun penumpang. Beberapa rute kapal penumpang yang tersediaː Pontianak–Semarang (KM Leuser), Pontianak–Surabaya (KM Bukit Raya), Pontianak–Serasan (KM Bukit Raya)

Prasarana publik

Rumah sakit

Berikut rumah sakit yang ada di Kota Pontianakː[22]

  • RSUD Sultan Syarif Muhammad Alkadrie
  • RSUD Dr. Sudarso
  • RS St. Antonius
  • RSI Yarsi Pontianak
  • RS Pro Medika
  • RS Bhayangkara Pontianak
  • RS Jiwa Daerah Sungai Bangkong
  • RS Anugerah Bunda Khatulistiwa
  • RS Bersalin Jeumpa
  • RS Bersalin Nabasa
  • RS Universitas Tanjungpura
  • RS Kharitas Bhakti
  • RS Mitra Medika

Budaya

Bahasa

Hampir seluruh penduduk Kota Pontianak memahami dan menggunakan Bahasa Indonesia untuk berkomunikasi. Namun bahasa ibu masing-masing juga umum digunakan, antara lain Bahasa Melayu Pontianak, Bahasa Tiociu, Bahasa Khek, dan Bahasa Dayak, yang terdiri dari Dayak Kanayatn, Dayak Bukit, Dayak Salako, Dayak Kantu, Dayak Iban, dan Dayak Jangkang.

Catatan kaki

Referensi

  1. ^ a b "Kota Pontianak Dalam Angka 2023" (pdf). www.pontianakkota.bps.go.id. hlm. 9, 81. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-22. Diakses tanggal 16 September 2023. 
  2. ^ a b "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2023" (visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 27 Januari 2024. 
  3. ^ a b "Penduduk Menurut Wilayah dan Agama yang Dianut di Kota Pontianak". www.sp2010.bps.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-09. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  4. ^ "Indeks Pembangunan Manusia menurut Provinsi (Umur Harapan Hidup Hasil Long Form SP2020) 2021-2023". www.kalbar.bps.go.id. Diakses tanggal 27 Januari 2024. 
  5. ^ "Amrizan Madian; Matahari Tegak Dua Kali Setahun di Kota Khatulistiwa; Situs Berita Nasional Malaysia". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-08. Diakses tanggal 2008-10-03. 
  6. ^ a b c d e f g h i "Sejarah Berdirinya Kota Pontianak; Situs Pemerintah Kota Pontianak". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-03-31. Diakses tanggal 2008-10-03. 
  7. ^ "SEJARAH PERPOLITIKAN DAYAK DI BUMI KALIMANTAN BARAT". Info Pontianak. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-09-02. Diakses tanggal 17 July 2012. 
  8. ^ a b "Deskripsi Wilayah; Situs Pemerintah Kota Pontianak". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-10-02. Diakses tanggal 2008-10-03. 
  9. ^ "Pontianak, Indonesia". Weatherbase. Diakses tanggal 17 September 2020. 
  10. ^ "Curah Hujan Kota Pontianak periode 1991-2020 – Non ZOM 29" (PDF). BMKG. hlm. 78. Diakses tanggal 17 Mei 2022. 
  11. ^ "Pontianak, Kalimantan Barat, Indonesia". Climate-Data.org. Diakses tanggal 17 September 2020. 
  12. ^ "Profil dan Rekam Jejak Ani Sofian, Pj Walikota Pontianak yang Juga Pernah Menjabat Bupati". www.prokhatulistiwa.com. Diakses tanggal 27 Januari 2024. 
  13. ^ Perolehan Kursi DPRD Kota Pontianak 2014-2019
  14. ^ Perolehan Kursi DPRD Kota Pontianak 2019-2024
  15. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Desember 2018. Diakses tanggal 3 Oktober 2019. 
  16. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 72 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Permendagri nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 Oktober 2019. Diakses tanggal 15 Januari 2020. 
  17. ^ "Penduduk Menurut Wilayah, Daerah Perkotaan/Perdesaan, dan Jenis Kelamin". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-05-10. Diakses tanggal 2012-04-19. 
  18. ^ "Suku Bangsa". Archived from the original on 2013-12-18. Diakses tanggal 2022-02-10. 
  19. ^ "Hampir 800 Warkop di Pontianak, Edi Sebut Banyak Serap Tenaga Kerja | Pemerintah Kota Pontianak". pontianak.go.id (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-12-04. 
  20. ^ "RS Online". Sistem Informasi Rumah Sakit (SIRS). Kementerian Kesehatan RI. 2017. Diakses tanggal 29 Maret 2019. 
  21. ^ Andi & Rahman (2010), hlm.47
  22. ^ "Daftar Rumah Sakit Online". Depkes. Diakses tanggal 29 Mei 2016. [pranala nonaktif permanen]

Daftar pustaka

  • Andi, Tantra Nur; Rahman, Rifai (2010). Pemerintahan Kota Pontianak dari Sultan Sampai Walikota. Pontianak: Lentera Community. ISBN 978-979-19404-2-9. 

Pranala luar

Read other articles:

日本 > 日本の経済 > 日本の経済史 日本 > 日本の歴史 > 日本の経済史 日本の経済史(にほんのけいざいし)では、日本における経済活動の歴史について説明する。経済史も参照 古代日本 最初の貨幣経済 古代の日本には無文銀銭や富本銭といった貨幣が存在していたが、いずれも実用性を持ったものだったかは議論されている。日本においてある程

England international rugby union player (born 1993) Rugby playerHenry SladeSlade at the 2013 IRB Junior World ChampionshipBirth nameHenry James Harvey SladeDate of birth (1993-03-19) 19 March 1993 (age 30)Place of birthPlymouth, EnglandHeight1.88 m (6 ft 2 in)Weight98 kg (15 st 6 lb; 216 lb)SchoolPlymouth CollegeUniversityUniversity of ExeterRugby union careerPosition(s) Centre, Fly-half, Fullback,Senior careerYears Team Apps (Points)2011–2012 Plymouth …

1993 filmAmerican YakuzaUK DVD coverDirected byFrank CappelloScreenplay byJohn Allen NelsonMax StromStory byTakashige IchiseProduced by Michael Leahy Aki Komine StarringViggo MortensenRyo IshibashiMichael NouriFranklyn AjayeYuji OkumotoAnzu LawsonRobert ForsterCinematographyRichard ClabaughEdited bySonny BaskinMusic byDavid C. WilliamsProductioncompanies First Look International[1] NEO Motion Pictures[1] Ozala Productions[1] Tohokushinsha Film[1] Distributed byRLJ…

У Вікіпедії є статті про інших людей із прізвищем Томич. Міхал Томич Особисті дані Народження 30 березня 1999(1999-03-30) (24 роки)   Скалиця, Словаччина Зріст 182 см Вага 71 кг Громадянство  Словаччина Позиція півзахисник Інформація про клуб Поточний клуб «Славія» Номер 29 Юнац

Distrito Meridionalמחוז הדרום Distrito Coordenadas 30°40′00″N 34°50′00″E / 30.66666667, 34.83333333Capital BeersebaCiudad más poblada AsdodEntidad Distrito • País  IsraelSubdivisiones Ciudades: 12Concejos locales 11Concejos regionales 15Superficie   • Total 12.000 km²Población (2011)   • Total 1,086,240 hab. • Densidad 76,32 hab/km²[editar datos en Wikidata] El Distrito Meridional o Distrito Su…

Ethnic Turks live in Kazakhstan Turks in KazakhstanTotal population est. 150,000[1]–250,000[2][3] 9,593 Turkish nationals Regions with significant populationsAlmatySouth KazakhstanZhambilQyzylordaLanguagesTurkish, Kazakh, RussianReligionPredominantly Sunni Islam Meskhetian Turk bride Turks in Kazakhstan (Turkish: Kazakistan'daki Türkler; Kazakh: Қазақстандағы түріктер) are ethnic Turks who live in Kazakhstan, mostly from Meskheti after the Deportat…

iNews Lubuk LinggauPT Lingkaran Generasi Muda CreativeLubuklinggau, Sumatera SelatanIndonesiaSloganInspiring and InformativePemrogramanBahasaBahasa IndonesiaJaringan televisiiNewsKepemilikanPemilikLPMIK Bina Nusantara Jaya (2010-2015)Media Nusantara Citra (2012-2023)iNews Media Group (2023-sekarang)RiwayatSiaran perdanaJanuari 2010Bekas tanda panggilLinggau TViNews TV Lubuk LinggauBekas nomor kanal23 UHF (analog)53 UHF (anlong)Bekas afiliasiIndependen (2010-2012)Informasi teknisOtoritas perizina…

Soap opera character Soap opera character Chad Harris-CranePassions characterCharles Divins as Chad Harris-CranePortrayed byDonn Swaby (1999–2002)Charles Divins(2002–07)Duration1999–2007First appearanceSeptember 23, 1999Last appearanceAugust 28, 2007ClassificationFormer, regularCreated byJames E. ReillyIn-universe informationOther namesChad HarrisOccupationBusinessman for Crane Industries (formerly)Gofer for Book Café (formerly)Coaching assistant for T. C. Russell (for…

This article may rely excessively on sources too closely associated with the subject, potentially preventing the article from being verifiable and neutral. Please help improve it by replacing them with more appropriate citations to reliable, independent, third-party sources. (June 2022) (Learn how and when to remove this template message) Two female DJJ officers, accompanied by two uniformed Alaska State Troopers, as they patrol the fairgrounds during the 2012 Tanana Valley State Fair. The Alask…

Practise of naturism or nudism by Christians This article relies excessively on references to primary sources. Please improve this article by adding secondary or tertiary sources. Find sources: Christian naturism – news · newspapers · books · scholar · JSTOR (March 2022) (Learn how and when to remove this template message) Baptism of Jesus, Bordone, Giotto 1276-1336 Christian naturism is the practise of naturism or nudism by Christians.[a] Naturis…

Dutch actor, singer, presenter, and television producer You can help expand this article with text translated from the corresponding article in Dutch. (December 2012) Click [show] for important translation instructions. Machine translation, like DeepL or Google Translate, is a useful starting point for translations, but translators must revise errors as necessary and confirm that the translation is accurate, rather than simply copy-pasting machine-translated text into the English Wikipedia.…

 Nota: Este artigo é sobre o filme. Para o livro que lhe deu origem, veja The Voyage of the Dawn Treader. Esta página cita fontes, mas que não cobrem todo o conteúdo. Ajude a inserir referências. Conteúdo não verificável pode ser removido.—Encontre fontes: ABW  • CAPES  • Google (N • L • A) (Janeiro de 2020) Esta página ou se(c)ção precisa de correção ortográfico-gramatical. Pode conter incorreções textuais …

A chain of convenience stores operating in the United Kingdom LondisLogo used since 2009A Londis store in Bulwark, ChepstowTypePrivateIndustryRetailFounded1959Area servedUnited KingdomProductsGroceriesParentTesco[1] (via Booker Group[2])Websitewww.londis.co.uk Londis is a symbol group in the United Kingdom with over 2,000 stores nationwide. Tesco owns the brand, following its 2018 purchase of Booker Group.[3][2][1] Although it was formerly a subsidiary, th…

Приз Известий 1983 Загальні відомості Країна проведення: СРСР Час проведення: 16—21 грудня Кількість команд: 5 Міста проведення: Москва Призери Переможець:  СРСР Друге місце:  Чехословаччина Третє місце:  Швеція Статистика турніру Зіграно матчів: 10 З…

25°58.8′N 89°42.5′E / 25.9800°N 89.7083°E / 25.9800; 89.7083 Upazila in Rangpur Division, BangladeshNageswari নাগেশ্বরীUpazilaNageswariLocation in BangladeshCoordinates: 25°58.8′N 89°42.5′E / 25.9800°N 89.7083°E / 25.9800; 89.7083Country BangladeshDivisionRangpur DivisionDistrictKurigram DistrictArea • Total415.8 km2 (160.5 sq mi)Population (1991) • Total279,775 …

Not to be confused with Warcraft II: The Dark Saga. 1996 studio album by Iced EarthThe Dark SagaStudio album by Iced EarthReleasedJuly 23, 1996RecordedJanuary–February 1996[1]at Morrisound Studios, Tampa, FloridaGenre Power metal thrash metal Length43:54LabelCentury MediaProducer Jim Morris Jon Schaffer Iced Earth chronology Burnt Offerings(1995) The Dark Saga(1996) Days of Purgatory(1997) The Dark Saga is the fourth studio album by American heavy metal band Iced Earth. Release…

This article has multiple issues. Please help improve it or discuss these issues on the talk page. (Learn how and when to remove these template messages) The topic of this article may not meet Wikipedia's notability guidelines for companies and organizations. Please help to demonstrate the notability of the topic by citing reliable secondary sources that are independent of the topic and provide significant coverage of it beyond a mere trivial mention. If notability cannot be shown, the article i…

Month in 1918 1918 January February March April May June July August September October November December << August 1918 >> Su Mo Tu We Th Fr Sa 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 The following events occurred in August 1918: Australian General John Monash received a knighthood on the battlefield in France. Painting by Will Longstaff depicting German prisoners of war on the first day of the Battle of Amiens. Painting by Fred Le…

Ryutaro Hashimoto橋本 龍太郎Foto resmi, 1996Perdana Menteri JepangMasa jabatan11 Januari 1996 – 30 Juli 1998Penguasa monarkiAkihitoPendahuluTomiichi MurayamaPenggantiKeizo Obuchi Informasi pribadiLahir(1937-07-29)29 Juli 1937Sōja, Okayama, Kekaisaran JepangMeninggal1 Juli 2006(2006-07-01) (umur 68)Tokyo, JepangKebangsaanJepangPartai politikPartai Demokrat LiberalSuami/istriKumiko HashimotoAnakGaku HashimotoAlma materKeio UniversitySunting kotak info • L • B Ry…

Town in South AustraliaCoober PedyUmoonaSouth AustraliaTown centreCoober PedyCoordinates29°0′40″S 134°45′20″E / 29.01111°S 134.75556°E / -29.01111; 134.75556Population1,437 (UCL 2021)[1]Established1915Postcode(s)5723Location 846 km (526 mi) NW of Adelaide 688 km (428 mi) S of Alice Springs LGA(s)District Council of Coober PedyRegionFar North[2]State electorate(s)Giles[3]Federal division(s)Grey[4] Mean max tem…

Kembali kehalaman sebelumnya